Kicauan Mempopulerkan Permainan Tradisional

Permainan Tradisional - Kicauan Mempopulerkan Permainan Tradisional, berikut ini bahasan mendalam tentang mempopulerkan kembali permainan tradisional yang merrupakan lanjutan dari artikel sebelumnya.

Pada hari ini, permainan tradisional mula dilupakan. Antara permainan tradisional tersebut ialah permainan gasing, layang-layang, congkak dan sebagainya. Hal ini disebabkan oleh banyaknya permainan video dan permainan komputer di pasaran. Sebagai contoh play station, game boy dan permainan internet. Oleh itu, usaha-usaha perlu diambil untuk mempopularkan permainan ini.

Salah satu usaha bagi mempopularkan permainan tradisional adalah melalui pihak sekolah. Pihak sekolah perlu mengadakan kegiatan kokurikulum yang berkaitan dengan permainan tradisional. Pihak sekolah perlu menubuhkan Kelab Permainan Tradisional. Usaha ini bertujuan untuk memperkenalkan permainan tradisional kepada pelajar-pelajar. Antara aktiviti yang boleh dijalankan ialah pertandingan congkak, sepak raga, gasing dan sebagainya. Aktiviti ini boleh memberikan tubuh badan yang sihat. Jelaslah bahawa usaha ini dapat mempopularkan permainan tradisional.

Peranan ibu bapa juga penting untuk mempopularkan permainan tradisional kepada anak-anak . Ibu bapa perlu memperkenalkan permainan tradisional kepada anak-anak sejak kecil lagi. Ibu bapa perlu meluangkan masa bersama dengan anak-anak dengan bermain permainan tradisional seperti bermain congkak. Ibu bapa juga boleh membelikan permainan tradisional seperti gasing, congkak dan layang-layang. Jelaslah bahawa peranan ibu bapa penting dalam mempopularkan permainan tradisional kepada anak-anak.

Usaha seterusnya ialah peranan masyarakat. Masyarakat boleh memberikan sokongan dengan menubuhkan persatuan atau kelab permainan tradisional di tempat tinggal mereka. Mereka boleh bermain pada masa lapang. Mereka juga boleh mengadakan pertandingan di peringkat kampung atau antara kampung. Sebagai contoh permainan gasing, layang-layang dan sepak raga. Pertandingan ini dapat memperkenalkan dan menonjolkan bakat seseorang dalam permainan tradisional. Oleh itu, peranan masyarakat amat penting dalam usaha mempopularkan permainan tradisional.

Individu juga berperanan dalam usaha mempopularkan permainan tradisional. Mereka hendaklah menanamkan sikap suka dan ingin tahu tentang permainan tradisional. Dengan mempelajari dan mengambil bahagian dalam pertandingan permainan tradisional setiap individu dapat mengurangkan diri mereka daripada terlibat dengan permainan moden seperti permainan elektronik. Penyertaan pelajar dalam pertandingan yang diadakan oleh pihak sekolah dan masyarakat dapat membantu pelajar mencintai dan meminati permainan tradisional. Oleh yang demikian, peranan individu amat penting dalam mempopularkan permainan tradisional.

Pihak media massa perlu menghebahkan kelebihan permainan tradisional kepada masyarakat. Hebahan boleh dilakukan melalui surat khabar, televisyen, majalah dan internet. Contohnya, TV melalui program Jom Heboh boleh mengadakan pertandingan permainan tradisional seperti permainan gasing, congkak dan sebagainya. Sesungguhnya, media massa mampu memperkenalkan permainan tradisioanl kepada masyarakat khususnya generasi muda.

Pihak kerajaan juga perlu memainkan peranan. Pihak kerajaan hendaklah mengadakan pesta permainan tradisional pada setiap tahun. Setiap negeri mestilah mengambil bahagian untuk memeriahkan pesta tersebut. Contohnya, Festival Layang-layang di Pasir Gudang, Johor bukan sahaja disertai oleh rakyat tempatan malahan masyarakat antarabangsa. Tegasnya, pihak kerajaan haruslah memainkan peranan dan memastikan permainan tradisional diminati oleh rakyat.

Kesimpulannya, terdapat banyak usaha untuk mempopularkan permainan tradisional. Ringkasnya, semua pihak memainkan peranan penting dalam mempopularkan permainan tradisional.

Usaha Mempopulerkan Kembali Permainan Tradisional

Permainan Tradisional - Usaha Mempopulerkan Kembali Permainan Tradisional akan menjadi bincangan inspiratif dari permata-nusantara. Hal ini harus kita laksanakan bukan cuma sekedar menulis ria saja.


Usaha Mempopulerkan Kembali Permainan Tradisional, untuk mempopulerkan kembali permainan tradisional bukan hanya di lakukan oleh satu pihak, pasti hal tersebi akan sulit tetapi kita harus bersama sama agar hal tersebut dapat terwujud. berikut selengkapnya beberapa pihak yang harus ikut berperan serta.

PERANAN PIHAK SEKOLAH
- Melalui aktiviti kokurikulum
- Contohnya penubuhan kelab permainan tradisional
- Menganjurkan pertandingan tradisional
- dapat meningkatkan kesihatan tubuh badan
- dapat menarik minat pelajar

PERANAN MEDIA MASSA
- menghebahkan permainan tradisional melalui surat khabar, televisyen, majalah, radio dan internet.
- Menganjurkan pertandingan melalui program jom heboh atau mytv3.
- Contohnya layang-layang tercantik, teng-teng, congkak dan sebagainya

PERANAN INDIVIDU
- Setiap individu mestilah mempelajari permainan tradisional
- Setiap individu juga mestilah mengambil bahagian didalam pertandingan
- Contohnya pihak sekolah mengadakan pertandingan congkak, dam , batu seremban, gasing, layang-layang dan sebagainya.

PERANAN PIHAK KERAJAAN
- Mengadakan pesta permainan tradisional
- Contohnya Festival Layang-Layang di Pasir Gudang, Johor.
- Setiap negeri mestilah mengambil bahagian di dalam pertandingan tersebut

PERANAN MASYARAKAT
- memberikan sokongan dengan menubuhkan kelab permainan tradisional di tempat tinggal.
- Menganjurkan pertandingan di peringkat kampung atau kawasan perumahan
- Contohnya permainan gasing dan layang-layang

PERANAN IBU BAPA
- ibu bapa memperkenalkan permainan tradisional sejak kecil lagi
- ibu bapa perlu meluangkan masa bersama-masa anak-anak untuk bermain permainan ini.
- Contohnya bermain congkak pada masa lapang

itulah beberapa tips Usaha Mempopulerkan Kembali Permainan Tradisional yang semoga dapat memberikan sedikit kesadaran sehingga kita bisa lebih untuk peduli.

Permainan Tradisional Batu Seremban

Permainan Tradisional - Permainan Tradisional Batu Seremban merupakan permainan tradisional yang akan menjadi bahasan dari permata-nusantara, satu lagi permainan tradisional yang dapat memperkaya khasanah kita terhadap permainan tradisional indonesia.




Permainan Batu Saremban namanya mungkin sebagian sudah tahu tentang permainan ini atau bagi yang belum tahu berikut selenkapnya.

Batu Seremban juga dikenali sebagai permainan Selambut atau Serembat. Sering dimainkan di waktu lapang.Permainan ini dimainkan oleh kanak-kanak perempuan sama ada secara individu atau berpasangan. Ianya dimainkan secara berkumpulan seramai dua hingga empat orang atau lebih. Biasanya ia menggunakan guli kaca, biji getah, ketul batu yang kecil atau ketulan-ketulan objek lai berbentuk bulat. Bilangan yang biasa digunakan sebanyak lima biji. Objek-objek ini dikenali sebagai buah.

Cara Bermain
Dalam bermain Batu Seremban ini terdapat beberapa peringkat atau cara sambutan buah yang berlainan. Bermula dengan peringkat pertama yang mudah dengan menggunakan sebiji buah yang dinamakan sebagai buah satu hinggalah kepadaperingkat lebih tinggi atau peringkat yang teratas dinamakan buah tujuh.

demikian sahabat bahsan saya tentang Permainan Tradisional Batu Saremban semoga dapat menambah khasanah pengetahuan akan budaya indonesia.

Manfaat Permainan Tradisional Anak, Mengembangkan kecerdasan spiritual anak


Manfaat Permainan Tradisional Anak, Mengembangkan kecerdasan spiritual anak, Permainan tradisional menyimpan banyak manfaat untuk anak, baik di sadari ataupun tidak di sadari dengan adanya permainan tradisioan anak yang memasyarakat akan mengembangakan berbagai kecerdasan si anak. salah satunya dapat kita tinjau dari aspek spiritual.

Dalam permainan tradisional mengenal konsep menang dan kalah. Namun menang dan kalah ini tidak menjadikan para pemainnya bertengkar atau minder. Bahkan ada kecenderungan, orang yang sudah bisa melakukan permainan mengajarkan tidak secara langsung kepada teman-temannya yang belum bisa.

Permainan tradisional dilakukan lintas usia, sehingga para pemain yang usianya masih belia ada yang menjaganya, yaitu para pemain yang lebih dewasa. Para pemain yang belum bisa melakukan permainan dapat belajar secara tidak langsung kepada para pemain yang sudah bisa, walaupun usianya masih di bawahnya.

Permainan tradisional dapat dilakukan oleh para pemain dengan multi jenjang usia dan tidak lekang oleh waktu. Tidak ada yang paling unggul. Karena setiap orang memiliki kelebihan masing-masing untuk setiap permainan yang berbeda. Hal tersebut meminimalisir pemunculan ego di diri para pemainnya/anak-anak.

demikian bahasan dari tim redaksi tentang Manfaat Permainan Tradisional Anak, Mengembangkan kecerdasan spiritual anak semmoga dapat memberikan setitik manfaat untuk semuanya.

Permainan Tradisional Margala beserta manfaatnya


Permainan Tradisional Margala beserta manfaatnya, “Margala” demikian warga bonapasogit (sebutan kampung halaman bagi orang batak toba) menyebut permainan yang juga merupakan salah satu jenis olah raga tradisonal daerah batak toba, permainan yang mencerminkan jalinan kerjasama sebagai gambaran kebersamaan dan gotong royong ini umumnya digemari oleh sebagian besar kalangan anak-anak maupun remaja di bonapasogit, namun sayang permainan atau olah raga tradisional Margala yang dulunya masih mudah dijumpai, kini sudah sangat jarang.

Olah raga atau permainan yang mengandalkan kecepatan kaki dan pikiran untuk mengatur strategi mengalahkan lawan, tidak mendapat perhatian serius di daerah bonapasogit. Sebut saja ketika event-event kenegaraan seperti peringatan HUT Proklamasi RI di Bonapasogit, kalangan pelajar lebih memilih hiburan yang mempertontonkan lekuk tubuh yang mengikuti irama music disco dari pada hiburan rakyat yang mengangkat nilai-nilai kebersamaan dalam seni budaya batak. Padahal, seperti yang kita ketahui, Indonesia yang kaya akan Sumber Daya Alam tak luput juga dari ke aneka raman suku dan budaya.
Sesekali, permainan tradisional Margala, muncul kepermukaan, yakni pada Pesta Rakyat Danau Toba tahun 2010 silam, pertandingan olah raga Margala di sematkan untuk meramaikan jalannya event Pesta Danau Toba dan sekitar tahun 90an, permainan yang juga merupakan salah satu jenis olah raga ini cukup banyak di terapkan dibeberapa sekolah dasar (SD) di Bonapasogit.

Selain Margala, masih cukup banyak permainan-permainan tradisional dari daerah Batak Toba yang umumnya menggambarkan sikap kerjasama atau gotong royong. Namun karena kuatnya pengaruh kemajuan jaman, permainan tradisional itupun, satu-persatu lenyap tanpa perhatian. Entah dengan alasan apa, sehingga banyak kalangan remaja di bonapasogit menyebut permainan tradisional tersebut sudah waktunya di museumkan, padahal melihat tingkat prestasi yang di raih para pelajar di Bonapasogit yang tergolong cukup rendah, menggambarkan bahwa tidak ada hal yang menonjol dari sisi olah raga yang pantas untuk dibanggakan dari para pelajar Bonapasogit.

Bongkar Pasang Mainan Semi Tradisional Khas Anak Perempuan


Bongkar Pasang Mainan Semi Tradisional Khas Anak Perempuan, pada zaman kecil saya dulu masih sering bahkan akran dengan teman perempuan sepermainan yang memainkan ini, karena saya cowok jadi saya kurang begitu tertarik dengan permainan ini, tapi dari yang saya lihat teman-teman yang memainkan ini begitu antusias. untuk saat ini anak-anak memang masih ada yang memainkan ini terutama di daerah pedesaan sedangkan untuk di kota kemungkinan sangat kecil Yang membedakan dengan sepuluh tahun yang lalu adalah tingkat usianya jika dulu anak usia ahir sd masih memainkan ini sedangkan untuk saat ini mungkin usia awal-awal sd saja karena semakin beranjak besar dikit sudah di lenakan dengan media seperti TV, HP dan lainya yang sebenarnya hal tersebut memberikan banyak dampak negatif ke anak.

Bongkar Pasang adalah gambar sosok dua dimensi yang dicetak di atas kertas dan dilengkapi dengan gambar pakaian dan asesorisnya. Boneka kertas ini muncul pertama kali di Paris pada abad 18, pada masa pemerintahan raja Louis XV. Awalnya berupa gambar artis yang sedang populer pada waktu itu. Diperuntukkan memang untuk permainan yang bisa dibongkar pasang alias tidak permanen. Dalam perkembangannya permainan ini menyebar dengan berbagai karakter seperti, bintang film, tokoh komik, dan yang paling populer sosok boneka barbie

demikianlah pembahasan saya tentang permainan bongkar pasang, meskipun permainan bukan permainan anak yang benar-benar tradisional setidaknya permainan ini lebih memberikan dampak yang positif untuk anak dari pada hanya di sibukan dengan bermain ps.

Pentingya Liburan untuk Anak, seberapa pelukah?


Belakangan ini dunia anak mulai bergeser dari kodratnya, hal tersebut terlihat dari banyaknya tuntutan yang di berikan orang tua pada anak sehingga anak-anak kehilangan masa kecilnya, ataupun juga dari faktor luar yaitu  banyaknya pengaruh media terutama televisi yang memberikan pengaruh negatif terhadap perilaku anak. berikut ini merupakan sajian khusus dari permata-nusantara.blogspot.com di persembahkah untuk keluarga di indonesia, 


Dunia anak-anak identik dengan waktu bermain yang panjang dan hari yang penuh senang-senang. Melihat keceriaan yang mereka miliki, apakah anak-anak masih butuh liburan?


Sepulang sekolah, anak-anak bisa langsung melempar tas dan berlari keluar rumah untuk bermain bersama teman-temannya. Beragam permainan dimainkan atau diciptakan, seakan takkan kehabisan ide. Saat di rumah pun, mereka bisa mengimajinasikan setiap sudut untuk menjadi media permainannya.  


Di tengah keceriaan dunianya, ternyata anak-anak masih butuh liburan. Jika orang dewasa disibukkan dengan rutinitas bekerja, maka anak-anak memiliki rutinitas juga yaitu sekolah, demikian diungkapkan seorang Psikolog Anak dan Remaja, Alzena Masykouri kepada detikTravel, Kamis (14/6/2012). Sama seperti orang dewasa, anak-anak juga butuh waktu sendiri untuk liburan.


"Seperti manusia pada umumnya, anak juga membutuhkan waktu khusus untuk terlepas dari rutinitas," ujar Alzena.


Mengajak anak liburan juga butuh perhatian khusus. Orangtua tidak bisa sembarangan memilih destinasi liburan jika ingin pergi bersama anak. Mencari tujuan yang kira-kira bersahabat dengan anak adalah salah satu hal yang wajib dipertimbangkan para orangtua. Umur anak juga menjadi pertimbangan pemilihan destinasi.


"Usia anak adalah salah satu aspek yang harus diperhatikan orangtua. Beda usia, bisa jadi beda kegiatan yang diminati oleh anak," kata Alzena.


Menurut Alzena, anak-anak yang terbilang masih kecil bisa diajak ke taman bermain atau ke museum. Rentang waktu liburan yang tidak terlalu lama dan banyaknya kegiatan yang bisa menstimulus otak dan tubuh anak, jadi poin penting yang harus diperhatikan. Sedangkan anak yang sudah lebih besar atau menginjak masa remaja bisa diajak ke destinasi yang lebih menantang.


Alzena menambahkan, mengajak anak remaja trekking ke perbukitan atau snorkeling di lepas pantai bisa jadi ide yang menarik. Namun ada baiknya juga Anda mengenal dengan baik minat masing-masing anak, sehingga mereka bisa ikut larut dalam keceriaan liburan. Jangan sampai, anak malah asyik sibuk sendiri dengan gadget atau barang favoritnya dan tak memperhatikan tujuan liburan.


Sebaiknya, anak-anak bisa menguasai keterampilan baru setelah menghabiskan liburan. Keterampilan baru bisa didapat di mana saja. Misal, anak bisa belajar melipat alas duduk setelah piknik di tepi pantai. Inti dari liburan bagi anak-anak adalah mereka bisa belajar banyak hal sambil bersenang-senang.


demikan sajian khas redaksi semoga dapat memberikan manfaat, artikel bersumber dari detik.com

Dusun Pandes Kampung Permainan Tradisional Yogyakarta - Terus Melestarikan Permainan Anak Tradisional


Bila saat ini anak-anak di kota besar gencar mencari gadget terbaru seperti playstation dan game internet, masyarakat di Dusun Pandes, Desa Panggungharjo, Sewon, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, justru gencar mengembangkan permainan tradisional anak. Bahkan mereka pun menyebut dirinya sebagai kampung dolanan (mainan) anak.

Ketika kita mendatangi kampung dolanan anak, permainan tradisional seperti wayang dan payung kertas, kelontongan, othok-othok, masih bisa kita temui. Uniknya, permainan tradisional di Dusun Pandes ini dibuat hanya oleh ibu-ibu desa berumur lebih dari 80 tahun yang jumlahnya sekitar tujuh orang.

Mbah Karto Utomo (100 tahun), salah satunya. Meski terlihat renta dan sudah mengalami gangguan pendengaran, wanita ini masih semangat membuat dolanan anak. “Kalau saya belum meninggal, saya tetap akan membuat permainan anak tradisional ini,” ujar Mbah Karto, di rumahnya.

Mbah Karto mengaku menekuni dunia ini sejak umur sepuluh tahun. Tak henti-hentinya ia mencari bentuk permainan tradisional anak yang menarik. Bahkan, 90 karakter wayang dari kardus bekas pun bisa ia gambar dengan cepat tanpa membuat pola terlebih dahulu. Ia juga bercerita, sewaktu muda, ia sering menjual hasil karyanya tersebut ke luar daerah Yogyakarta.


Sayangnya, permainan anak tradisional sudah mulai tergerus dengan maraknya permainan modern. Hal ini dikemukakan oleh Koordinator Komunitas Pojok Budaya, Wahyudi Anggoro Hadi, yang menggagas program pelestarian permainan anak tradisional Kampung Dolanan.

Diceritakan oleh Wahyudi, terbentuknya Kampung Dolanan ini berasal dari Nyai Sompok yang merupakan keturunan Majapahit. Kedatangan Nyai Sompok di dusun Pandes lantas menyebarkan ketrampilan membuat permainan anak.

Hingga tahun 1980-an, hampir ratusan penduduk menekuni profesi ini. Terbukti, hasil kerajinan banyak dijual ke luar daerah Yogyakarta seperti Kebumen, Semarang, Klaten. Namun, pada tahun 1980-an,Kampung Dolanan menjadi sepi karena banjirnya permainan modern.

Munculah Komunitas Pojok Budaya dii tahun 2008. Komunitas ini pula yang mendirikan sekolah khusus pengajaran ketrampilan pembuatan permainan tradisional. Bahkan sekolah ini akhirnya menjadi tujuan wisata edukasi yang popular di Yogyakarta.

Sepuluh tahun atau lebih, permainan anak tradisional akan punah. Kalau tidak diselamatkan, maka nilai-nilai yang terkandung di dalamya tidak akan bisa dikenang.

Di dalam permainan tradisional terdapat nilai kemandirian, peduli lingkungan, kerjasama, dan kesadaran geografis. Namun, penjualan permainan ini makin lama semakin sulit. Untuk itu, pihak Wahyudi melakukan re-design permainan anak tradisional menjadi sebuah souvenir bagi pengunjung.